PENGARUH JENIS PAHAT DAN CAIRAN PENDINGIN SERTA KEDALAMAN PEMAKANAN TERHADAP TINGKAT KEKASARAN DAN KEKERASAN PERMUKAAN BAJA ST 60 PADA PROSES BUBUT KONVENSIONAL

Daniar Anggit Ardiansyah, Arya Mahendra Sakti

Abstract


Mesin bubut adalah suatu mesin perkakas yang digunakan untuk memotong benda yang diputar. Mendapatkan hasil pembubutan kekasaran dan kekerasan permukaan yang baik dengan menggunakan mesin bubut konvensional merupakan salah satu tujuan utama. Terdapat beberapa faktor yang berpengaruh terhadap hasil dari proses pengerjaan tersebut, seperti perbedaan jenis pahat dan cairan pendingin serta kedalaman pemakanan benda kerja. Dari beberapa faktor yang ada, maka muncul permasalahan bagaimana pengaruh jenis pahat dan cairan pendingin serta kedalaman pemakanan terhadap tingkat kekasaran dan kekerasan permukaan benda kerja pada proses bubut konvensional. Penelitian yang dilakukan ini adalah penelitian eksperimen. Dalam penelitian ini benda kerja digunakan sebanyak 27 buah yang akan mendapatkan perlakuan berbeda dalam proses pengerjaannya, yaitu dengan variasi jenis pahat dan cairan pendingin serta kedalaman pemakanan. Kemudian dari ke 27 benda kerja tersebut masing – masing benda kerja ditentukan 3 titik untuk dilakukan uji kekasaran permukaan dan 3 titik untuk dilakukan uji kekerasan permukaan. Hasil kekasaran permukaan baja terbaik atau terendah adalah 14,81 µm yang diperoleh dari jenis pahat terkeras (HSS Japan), cairan pendingin (Drumus), dan kedalaman pemakanan terendah (0,2 mm). Sedangkan kekerasan permukaan baja terbaik atau tertinggi adalah 62,90 Kg/mm2 yang diperoleh dari jenis pahat terkeras (HSS Japan), cairan pendingin (Cutting APX), dan kedalaman pemakanan terendah (0,2 mm).

Keywords


Jenis pahat, cairan pendingin, kedalaman pemakanan, kekasaran dan kekerasan permukaan.

Full Text: Untitled

Refbacks

  • There are currently no refbacks.