PENGARUH JENIS PAHAT, KEDALAMAN PEMAKANAN, DAN JENIS CAIRAN PENDINGIN TERHADAP TINGKAT KEKASARAN DAN KERATAAN PERMUKAAN BAJA ST. 41 PADA PROSES MILLING KONVENSIONAL

NAVY AANG ASSEGAF

Abstract


Milling konvensional merupakan mesin yang mampu mengerjakan suatu benda kerja dalam permukaan datar, sisi tegak, miring, bahkan alur roda gigi. Mesin milling konvensional prinsip kerjanya berasal dari energi listrik yang diubah menjadi gerak utama oleh sebuah motor listrik, selanjutnya gerakan utama tersebut akan diteruskan melalui suatu transmisi untuk menghasilkan gerakan putar pada spindel. Pada proses pengerjaan logam menggunakan mesin milling konvensional ada beberapa parameter yang digunakan untuk mengukur kualitas hasil proses yakni kekasaran dan kerataan permukaan. Banyak faktor yang dapat mempengaruhi kualitas kekasaran dan kerataan permukaan antara jenis pahat, kedalaman pemakanan dan jenis cairan.  Sehingga muncul permasalahan yaitu bagaimana pengaruh jenis pahat, kedalaman pemakanan dan jenis cairan pendingin terhadap kekasaran dan kerataan permukaan baja ST 41. Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui pengaruh jenis pahat, kedalaman pemakanan dan jenis cairan pendingin terhadap kekasaran dan kerataan permukaan baja ST 41. Penelitian ini menggunakan metode eksperimen. Dalam penelitian ini benda kerja yang digunakan sebanyak 27 buah, yang mendapatkan perlakuan berbeda dalam setiap proses pengerjaannya, yaitu: variasi jenis pahat (Japan, JCK, Sutton), kedalaman pemakanan (0,2 mm, 0,4 mm, 0,6 mm), dan jenis cairan pendingin (Cutting APX, Global, Kyoso). Alat yang digunakan untuk mengukur tingkat kekasaran permukaan adalah surface tester, sedangkan alat yang digunakan untuk mengukur tingkat kerataan permukaan adalah dial indicator. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa jenis pahat, jenis cairan dan kedalaman pemakanan berpengaruh terhadap tingkat kekasaran dan kerataan permukaan benda kerja ST 41 pada proses pengerjaan milling konvensional. Nilai kekasaran permukaan paling rendah yaitu 0,742 μm, diperoleh dengan menggunakan jenis pahat Japan, jenis cairan pendingin (Cutting APX) dan kedalaman 0,2 mm. Nilai kerataan permukaan paling rendah yaitu 0,033 mm, diperoleh dengan menggunakan jenis pahat Japan, jenis cairan pendingin (Cutting APX) dan kedalaman 0,2 mm.


Kata Kunci: jenis pahat, kedalaman pemakanan, jenis cairan pendingin, kerataan permukaan, kekasaran permukaan


Full Text: PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.