KAJIAN ETNOGRAFI BATIK GENTONGAN TANJUNG BUMI MADURA

IRMEI PUJI PRATIWI, YULISTIANA

Abstract


Desa Paseseh Kecamatan Tanjung Bumi Kabupaten Bangkalan Madura menyimpan berbagai macam kebudayaan dan kearifan lokal yang sangat menarik untuk diteliti dan dipelajari. Mulai dari keindahan alam,kehidupan masyarakat yang ramah tamah,Mitos-mitos Batik Gentongan,serta arsitektur (Tanean Lanjang) yang sangat menarik untuk dipahami dan di lestarikan keberadaannya. Keindahan Batik Tulis Gentongan Tanjung Bumi mempunyai ragam hias ekspresif,tegas dan colourful. Beragam motif yang mengandung filosofi. Berdasarkan latar belakang tersebut peneliti ingin meneliti tentang Motif,warna,filosofi dan proses pembuatan Batik Gentongan.

Jenis penelitian yang dilakukan oleh peneliti saat ini adalah jenis penelitian kombinasi penerapan metode kualitatif dan metode etnografi. Metode penelitian ini menggunakan metode deskriptif kualitatif dengan instrumen pengumpulan data berupa, wawancara, observasi dan dokumentasi. Teknik analisis datanya menggunakan metode deskriptif kualitatif. Teknik Triangulasi data digunakan untuk mengukur keabsahan data yang telah diperoleh.

Hasil Penelitian menyatakan beberapa motif pakem mengenai Batik Gentongan diantaranya Sek Melayah, Panji Susi,ar Tel Cantil, Bang Ompay, Sabut, Mimbeh, Car Cenah, Vie Elvie, Sekoh Bujel, Rong Terong, Ajem Kateh,, Sek Buluh, Ajem Kekkok,, Krocok,Panceng Liris, Cumi-cumi,Oget. Ornamen Utama dan tambahan yaitu daun,bunga, buah, biji-bijian, Air, hewan laut maupun darat. Untuk Ornamen Isen sering kali juga mengambil Bunga, Binatang Laut maupun Binatang Darat. Warna Batik Gentongan yang asli adalah Coklat, Merah,Hitam. Setelah dikembangkandengan pewarna alami bahan-bahan yang lainnya, menghasilkan warna Merah Muda, kuning, hijau, Biru Tua, Abu-abu. Proses pembuatan Batik Gentongan berbeda dari Batik Yang lain untuk bagian awal sebelum digambar dengan canting. Kain mori direndam minyak dempel dan setelah kering baru dicanting, lalu untuk perendaman warna dilakukan di Gentong yang sudah turun-temurun dipakai oleh perajin. Untuk proses canting perajin memakai canting tradisional.


Full Text: PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.